Cara Tetap Tenang Dibawah Tekanan: 7 Strategi Menghadapi Distress

Cara Tetap Tenang Dibawah Tekanan: 7 Strategi Menghadapi Distress

Mengetahui bagaimana tetap bisa tenang dibawah tekanan dapat berarti perbedaan antara berhasil melewati situasi sulit atau hancur ketika Anda tidak mampu melakukannya.

Kadang-kadang kita menemukan diri kita dalam masa kesusahan, dimana kita tampaknya kehilangan akal sehat dan membiarkan emosi dan adrenalin mengambil alih. Kuncinya adalah mengetahui bagaimana tetap tenang disaat-saat menegangkan dan keluar dari sisi lain dalam keadaan utuh.

Mari kita lihat 7 strategi berbeda untuk membantu Anda tetap tenang dibawah tekanan sebagaimana Artikeloka.com rangkum dari sebuah sumber diulas berikut ini.

1. Ambil Nafas

Tips paling sederhana dan mungkin paling penting adalah memperhatikan napas Anda.

Saat adrenalin melanda atau kita terjebak dalam situasi tekanan, napas kita berubah. Terkadang, orang mulai menahan napas tanpa menyadarinya, atau napas menjadi cepat dan dangkal.

Ini adalah respons yang berkembang yang tidak lagi berguna. Kecuali Anda menemukan diri Anda melarikan diri dari harimau, tidak memperhatikan napas Anda dapat memperburuk situasi tekanan.

Sebelum bereaksi atau merespons, jeda sejenak, perhatikan napas Anda, dan ambil 1 atau 2 napas dalam dan lambat.

  Contoh Surat Resign Kerja

Ini dapat membantu Anda menghadapi situasi dan memperlambat pemrosesan Anda sedikit saja, cukup untuk menghasilkan solusi rasional untuk situasi yang Anda hadapi. Panik jarang membantu Anda.

2. Keluarkan diri Anda dari situasi tersebut

Seberapa sering Anda tenggelam dalam pikiran dan pikiran Anda ketika tekanan mulai melanda?

Ambil langkah mundur, dan singkirkan diri Anda dari situasi tersebut. Lihatlah apa yang terjadi tanpa Anda di sana. Cobalah untuk melihat situasi dengan lebih rasional.

Ini dapat membantu memisahkan respons emosional Anda terhadap situasi tersebut dan membantu Anda menemukan solusi yang lebih praktis dan bermanfaat.

3. Gunakan bahasa yang memberdayakan dan membingkai ulang situasi

Merasakan tekanan dapat menyebabkan kita jatuh ke lubang kelinci negatif.

“Saya tidak bisa melakukan ini”

“Aku tidak akan pernah melewati ini”

“Aku tidak tahu harus berbuat apa!”

Membingkai ulang situasi. Mulailah proses menemukan solusi dengan bahasa yang memberdayakan.

Alih-alih mengatakan “Saya harus …” katakan “Saya akan …”. Alih-alih mengatakan “tapi …” katakan “dan …”. Alih-alih mengatakan “ini masalah”, katakan “ini peluang”.

Hapus bahasa yang membatasi dari kosa kata Anda dan Anda akan mulai membingkai situasi tekanan dengan sangat berbeda dan menyiapkan diri Anda untuk kesempatan yang lebih baik untuk berhasil. Lepaskan kata-kata “hanya”, “tetapi”, dan “mungkin” dari leksikon Anda.

4. Hindari kebiasaan berpikir yang tidak membantu

Ada banyak gaya berpikir tidak membantu yang bisa menjebak Anda jika Anda tidak membantu. Ketika Anda berada di bawah tekanan, mudah untuk jatuh ke dalam pemikiran ini, yang tidak akan membantu Anda ketika Anda mencoba untuk tetap tenang.

  Contoh Surat Lamaran Pekerjaan Tulis Tangan

Berikut adalah beberapa yang lebih umum yang mungkin Anda hubungkan ketika Anda berada di bawah tekanan:

Langsung ke kesimpulan : Dengan asumsi kita mengetahui sesuatu tentang situasi yang kita hadapi atau tekanan yang kita rasakan tidak membantu kita tetap tenang.

Membuat bencana : Ketika keadaan menjadi buruk, kita cenderung memperburuk keadaan di kepala kita. Jangan biarkan diri Anda membesar-besarkan tekanan yang Anda rasakan. Ambil semuanya dengan nilai nominal.

5. Fokus pada satu hal pada satu waktu

Kadang-kadang ketika tekanan meningkat, rasanya seburuk itu karena begitu luar biasa.

Banyak sekali hal dan langkah yang perlu dilakukan untuk melewati situasi tersebut!

Alih-alih, pecahkan masalah menjadi bagian-bagian yang lebih kecil. Fokus pada satu hal kecil pada satu waktu . Alih-alih melihat tugas atau masalah secara keseluruhan, dan merasa kewalahan karenanya, susunlah langkah-langkah kecil dan tugas-tugas yang perlu ditangani dan fokuslah pada masing-masing tugas pada satu waktu.

6. Perhatikan asupan kafein

Jika Anda tahu Anda sedang menuju situasi tekanan, pastikan untuk memperhatikan atau membatasi asupan kafein Anda.

Kafein memiliki kecenderungan untuk membesar-besarkan respons kita terhadap tekanan dan mempersulit kita untuk tetap tenang.

Pergilah ke situasi tekanan dengan santai. Ini akan memastikan Anda mempertahankan kepala dingin. Ini tip sederhana tapi sering diabaikan atau tidak dipertimbangkan dengan serius.

  Bagaimana Cara Blokir Pajak Kendaraan yang Sudah Dijual?

Apa pun yang membuat Anda bersemangat, Anda mungkin tidak ingin melakukannya atau mengonsumsinya sebelum masuk ke situasi tekanan. Lakukan hal-hal yang membuat Anda rileks. Baik itu mandi air hangat atau musik yang menenangkan, siapkan diri Anda untuk memiliki kondisi pikiran yang rileks.

7. Keluar dari pikiran Anda dengan meditasi

Tetap tenang di bawah tekanan dengan sedikit meditasi mindfulness

Meditasi dapat membantu Anda melatih perhatian penuh dan mempersiapkan Anda untuk menangani dengan lebih baik dan tetap tenang dalam situasi tekanan di masa depan. Untuk tetap tenang di bawah tekanan, kesadaran membantu kita keluar dari pikiran kita , dan lebih hadir, untuk mengatasi tekanan dengan lebih baik.

Di saat-saat tertekan, kita terjebak dalam hal berikutnya yang perlu kita lakukan, atau pikiran kita memperhatikan hal-hal yang salah karena ketakutan dan kecemasan.

Perhatian penuh dapat membantu melatih Anda untuk memperhatikan hal ini lebih sering dan menjadi lebih baik dalam menangkap pikiran Anda melakukan ini, memungkinkan Anda untuk mengalihkan perhatian Anda ke hal yang penting: menghadapi tekanan dan situasi yang dihadapi.

Meditasi mindfulness juga merupakan alat yang berguna yang dapat Anda gunakan saat Anda berada di bawah tekanan. Tutup mata Anda selama 1 menit, fokus dan hitung napas, dan kembali ke tugas yang ada. Ini adalah cara yang mudah dan bagus untuk menenangkan diri dan tetap tenang.

Leave a Reply