7 Jenis Media Filter Air yang Bagus

Jenis Media Filter Air

Material yang bagus untuk filter air agar kualitas air semakin bening dan sehat mungkin ingin Anda ketahui sekarang. Berbagai material pendukung bisa dimanfaatkan untuk memfilter air.

Keberadaan media filter sangat penting untuk membuat air jernih dan tidak keruh. Selain itu, juga untuk memastikan air tersebut sehat. Jika media filter air tidak optimal, maka kualitas air pasti tidak akan sesuai yang diinginkan.

Media filtrasi, berupa zat tepung dengan ketebalan bervariasi, adalah material yang cukup ampuh untuk sistem penyaringan air.

Kebanyakan orang mungkin lebih mengetahui tentang teknologi sistem filtrasi dibandingkan mengetahui tentang media yang digunakan dalam sistem tersebut, mungkin ini adalah sebuah kesalahan.

Siapa pun yang ingin memanfaatkan filter airnya semaksimal mungkin harus menggunakan media yang sesuai dan juga hemat biaya.

Tidak hanya penting untuk memahami bagaimana air disaring, tetapi penting juga untuk menemukan filter (dan media penyaringan yang menyertainya) yang disesuaikan dengan kandungan tidak baik yang spesifik pada sumber airnya.

Tidak Semua Filter Sama

Memahami cara pengolahan air akan membantu Anda memahami media apa yang Anda perlukan untuk menyaring air. Dan percayalah, ada banyak pendekatan berbeda dalam filtrasi air.

Sistem yang paling populer mencakup karbon aktif, everse osmosis, media campuran, dan filter UV. Namun, sebagian besar sistem menggunakan kombinasi metode ini untuk filtrasi optimal.

  Video Bokeh Background 1 Jam Tanpa Aplikasi Download

Pada akhirnya, jenis sistem yang ideal untuk sebuah rumah bergantung pada kualitas air di wilayah tersebut. Kualitas air sangat bergantung pada sumber air (danau, sungai, dll), bahan kimia yang digunakan di fasilitas pengolahan air, dan informasi tambahan tentang infrastruktur air kota.

Misalnya, pipa-pipa di rumah pun dapat menjadi kontributor kontaminan jika pipa-pipa tersebut mengandung timbal, tembaga, atau logam berat lainnya yang dapat larut.

Media Filter Air yang Bagus dan Banyak Digunakan

Kebanyakan sistem filtrasi mencakup langkah di mana air melewati media. Media filtrasi adalah komponen utama dari sistem ini, membersihkan air dari sejumlah kotoran.

Jenis kotoran yang dihilangkan oleh sistem filtrasi bergantung sepenuhnya pada media. Meskipun media tertentu menghilangkan berbagai macam kandungan berbahaya, media lain hanya menghilangkan sedikit kotoran.

Dibawah ini dijelaskan tentang tujuh media filter air yang cukup populer yang digunakan dalam sistem penyaringan air minum.

1. Karbon Aktif

Media filter air yang paling populer sejauh ini adalah karbon aktif. Terbentuk ketika bahan organik dengan kandungan karbon tinggi (seperti kayu, batu bara, atau tempurung kelapa) dipanaskan sedemikian rupa sehingga tidak terbakar, malah menghasilkan arang.

Arang tersebut kemudian diolah untuk membuat bahan berpori yang mengikat racun dan kotoran tertentu sehingga menariknya keluar dari air yang mengalir melalui sistem.

Harap dicatat, penting untuk diperhatikan bahwa tidak semua karbon aktif dibuat dengan bahan dasar yang sama. Meskipun karbon aktif terkadang dibuat dari batu bara, karbon aktif juga dapat dibuat dari tempurung kelapa, yang memiliki dampak lingkungan yang jauh lebih kecil.

Karbon aktif ditemukan di hampir setiap filter tempat air, filter botol air, dan sebagian besar sistem penyaringan air rumah. Ini menghilangkan kontaminan organik, produk samping klorinasi, timbal, tembaga, dan pestisida tertentu. Hal ini juga mengurangi rasa dan bau klorin tidak sedap yang ditinggalkan oleh fasilitas pengolahan air.

  Spesifikasi Oppo A98 Terungkap, Ini bocorannya

2. Karbon Katalitik

Karbon katalitik adalah suatu bentuk karbon aktif yang disempurnakan untuk meningkatkan kemampuan katalitiknya.

Material ini terutama digunakan untuk menghilangkan kloramin dalam air, yang merupakan bahan kimia yang semakin banyak digunakan di fasilitas pengolahan air untuk mendisinfeksi air.

Kloramin semakin populer karena daya tahannya sehingga saat air mengalir melalui pipa tidak menjadi mangsa bakteri. Namun, sangat sulit untuk menghilangkan kloramin dari air setelah mencapai keran, tidak seperti klorin.

Karbon aktif menghilangkan sebagian kecil kloramin, karbon katalitik menghilangkan sebagian besar kloramin dari air minum.

3. KDF

KDF (Kinetic Degradation Fluxion) merupakan media yang terdiri dari partikel tembaga dan seng dan digunakan untuk mengurangi kadar logam berat yang larut dalam air, termasuk klorin, besi, dan hidrogen sulfida.

Ia juga mengelola kerak, bakteri, dan ganggang di dalam air. Ini sangat efisien dalam menghilangkan klorin, tetapi kinerjanya tidak sebaik karbon dalam menghilangkan kloramin.

Alternatifnya, media ini lebih murah untuk dioperasikan, tahan lama, dan bekerja lebih baik pada suhu yang lebih tinggi dibandingkan karbon sehingga dapat bekerja dengan baik pada air yang lebih hangat.

Penggunaan media KDF di hulu filter karbon bekerja cukup baik. KDF memperpanjang umur karbon, dan karbon bekerja dengan baik dalam mengurangi kadar kloramin dan THM.

4. Media Campuran

Media campuran yang terlihat umum ini bisa berupa apa saja dan seperti namanya, media campuran merupakan campuran dari berbagai media untuk menghilangkan lebih banyak kotoran dan zat berbahaya dalam air.

  Cara Scan Barcode di HP Android, Anti Ribet!

Media ini dapat berupa kerikil, untuk menyaring sedimen dari air, resin untuk menyaring tanin dari air, atau karbon katalitik untuk mengurangi kadar kloramin.

5. Sinar Ultra Violet (Filtrasi UV)

Air dipompa ke dalam ruangan yang menampung bola lampu ultraviolet. Sinar ultraviolet yang dihasilkan disesuaikan dengan frekuensi yang paling baik dalam menyerang mikroba. Sinar ini menembus dinding sel, merusak kontaminan sehingga tidak dapat bereproduksi.

Penggunaan filtrasi UV dapat ditemukan di semua tingkat pengolahan air. Tidak hanya dikenal sebagai cara yang efektif untuk menghilangkan bahaya bakteri dan virus, namun juga dapat dilakukan tanpa mencemari air dengan bahan kimia berbahaya.

6. Aluminium Aktif

Umumnya ditemukan di unit penukar ion, aluminium aktif menghilangkan magnesium dan kalsium, yang merupakan dua mineral yang menyebabkan “air keras”.

Aluminium Aktif juga dapat menghilangkan fluorida dan arsenik jika air menghabiskan waktu kontak yang cukup dengan jenis media ini. Tergantung pada jenis aluminium aktifnya, ia dapat menyaring radium dan barium. Aluminium aktif juga disebut sebagai resin.

7. Mangan Dioksida

Ada beberapa jenis media yang bahan utamanya adalah mangan dioksida. Media ini mereduksi zat besi, mangan, dan hidrogen sulfida dalam air.

Meskipun zat besi itu sendiri penting bagi kesehatan, zat ini berperan sebagai kontaminan sekunder dalam air, yang menyebabkan masalah saat membuat teh atau kopi dan memasak sayuran.

Kelebihan zat besi pada air minum dapat menyebabkan noda coklat kemerahan pada peralatan makan dan cucian.

Demikian penjelasan mengenai beberapa material untuk filter air yang saat ini cukup banyak digunakan dimana artikel ini disarikan dari halaman ini.

Leave a Reply